Dialog Yang Tidak Mempertemukan…

The Grand Mosque of Bandung with its twin mina...

Masjid Alun-Alun di Bandung Image via Wikipedia

DIALOG YANG TIDAK MEMPERTEMUKAN…

Saya menulis sesuatu pada secarik kertas. Menyerahkannya kepada Jigur (Rahim Hanafiah), pengerusi majlis malam itu. Lantas dia memotong percakapan  pembicara. Dengan bergurau tentunya  untuk tunjuk diplomasi. Hadirin ketawa dan sesaat kemudian  berjejelan mereka  menuju ruang minum. Di sana sudah terhidang  minuman dan kuih-muih yang sejak lama menunggu.  Demikian berakhir  sebuah dialog dengan tamu dari serombongan mahasiswa Universiti teknologi Malaysia (UTM).

Suasana di ruang minum berlainan dengan suasana  di ruang yang dipenuhi  suara tinggi. Tapi kini nyatanya  hilaian ketawa  di tengah bunyi hantukan  piring dan cawan. Suasana formal bertukar menjadi tidak formal. Setiap orang kelihatan senyum berseri, maklumlah  di ruang minum!

Sebelum menulis  paada carikan kertas tadi, penasihat pelajar UTM, Omar Ali dan Ahmad Kamal Idris, seorang mahasiswa Teknologi Minyak ITB angguk setuju  untuk “kita  henytikan sahaja majlis dialog.” Soalnya dialog sudah tidak dialog lagi. Suhu sudah meninggiTema dialog sudah jauh menyimpang. Antara kedua-dua pihak  sudah mula mengikut  jalan masing-masing. Mahasiswa UTM bicara tentang dakwah sedangkan  mahasiswa Malaysia  di Bandung  bicara tentang  masalah akacemik. Mereka tidak lagi bertemu. Emosi semakin meningkat. Akibatnya rasio menurun.

Barangkali orang yang paling beruntung malam itu hanya Omar Ali. Pada mulanya dia yang inginkan dialog jadi tegang. Menurutnya, dari keadaan tegang  orang “bercakap terbuka dan segala masalah akan keluar sendirinya.” Pada hal dia datang ke Bandung  untuk meninjau masalah  pelajar Malaysia  sendiri dari segi akademik . “Tujuan saya ke mari  untuk meninjau  masalah pelajar di sini.” , katanya membenarkan. Dan dia paling yakin  sudah menemukannya.

Untuk apa? Sedangkan pada lahirnya  Omar Ali memenuhi waktunya , barangkali, dengan  masalah”di kandang sendiri.” Apakah tidak akan  dianggap usaha penasihat  pelajar UTM  itu sebagai pelampias  daripada masalah  sebenar yang dihadapinya?

Usahanya itu tambah mencurigakan  kebanyakan mahasiswa Malaysia di sini. “Kita baru sahaja  dikejutkan oleh  suatu peristiwa  siang tadi yang membenarkan dalam fikiran penasihat pelajar  kepada beban berat,’ ramal seorang  mahasiswa yang kuliah di IKIP, Bandung.

Sebenarnya ada dua peristiwa lucu tetapi hampir menyinggung perasaan terjadi. Pertama, pada siang harinya terjadi  peristiwa huluran tangan yang tidak bersambut. Seorang mahasiswa Indonesia  di kampus ITB, yang menjadi salah seorang anggota panitia  penyambut kedatangan  30 tamu dari Malaysia , cuba menyalami  seorang mahasiswa  UTM. Kerana tidak bersambut mahasiswa itu kewalahan, tersipu-sipu malu. Malah akan merasa tersinggung , jika tidak diselamatkan oleh  seorang mahasiswa Malaysia  di ITB. Dia menjelaskan sikap mahasiswa itu “bukan tidak bersahabat”. Tapi lebih merupakan “satu pegangan hidup menurut aturan agama.”

Pada malam dialog terjadi pula peristiwa tadahan tangan untuk tujuan mengaminkan  seorang yang sedang membaca doa. Tiga orang yang hadir  tiba-tiba menadah tangan kerana pembicara di depan sedang  membaca ayat panjang. Akhirnya diketahui  bacaan itu bukan doa tapi hanyalah  merupakan awal  daripada satyu percakapan. Yang sedang bercakap seorang mahasiswa UTM berjambang lebat. Dan dia fasih sekali menyebut ayat-ayat tersebut. Yang bertiga bertadah tangan itu  seperti “cicak makan kapur.” Untungnya mereka orang Malaysia. “Soalnya sih, bunyinya dan panjangnya seperti orang sedang membaca doa,” kata seorang daripada mereka.

Dua peristiwa ini mencetuskan kembali ingatan kepada suatu peristiwa  di sekitar bulan Oktober tahun lalu di kampus UTM. Masih ingat protes  mahasiswa UTM yang menentang  peraturan yang dikeluarkan  oleh kerajaan  mengenai cara berpakaian waktu konvokesyen. Pangkal soalnya bermula setahun sebelumnya Waktu itu pihak UTM  mahu para graduan  di hari konvokesyen  memakai pakaian seragam baju kebangsaan. Baik graduan itu Melayu atau bukan Melayu. Ibi menimbulkan protes  di kalangan graduan bukan Melayu. Bagi mereka demokrasi berpakaian  perlu dijamin. Mereka memboikot konvokesyen, membuatkan kerajaan menaruh perhatian berat.

Masalah bagi mahasiswa di dalam negeri  lebih merupakan keinginan menyesuaikan diri kepada pola pemikiran yang non-akademik yang sedang melanda. Sedangkan di luar negeri, khususnya di Indonesia, mahasiswa Malaysia dihantui masalah yang orientasinya lebih bersifat akademik. Jika sahaja dialog Bandung tersebut ingin merumuskan satu pendapat umum, nescaya  tidak sahaja satu pendapat umum yang boleh diciptakan, tapi dua. Soalnya ada dua isu kontraversial dikemukakan untuk perbincangan. Sayangnya masing-masing isu berjalan sendiri-sendiri hingga akhirnya tidak ada rumusan secara konsensus dihasilkan.

Dengan hal yang demikian, jangan khuatir jika banyak yang menafsirkan dialog malam itu  sebagai satu lagi “dialog terbuang” bersama tamu. Yang baik dan dapat dimanfaatkan  adalah kedatangan  tamu benar-benar  membuatkan mahasiswa  Malaysia di Bandung  berada seperti di tanah air. Pusat Palajar tempat dialog diadakan  menjelma menjadi  pusat bernostalgia, mengenag dan bercerita kisah lalu. Lebih-lebih menonjol lagi apabila kebanyakan tamu ada yang sama-sama belajar di Malaysia.

Maka tidaklah keterlaluan, jika catatan paada secarik kertas untuk menghentikan dialog dianggap tepat pada waktunya seperti yang disebut Ahmad Kamal Idris  “justru dengan tidak berdialog rasmi-rasmian  objektif pertemuan bisa akan terpenuhi. Omar Ali angguk kepala. (Dewan Masyarakat, 15 Mei 1979.)

Be the first to start a conversation

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: