Menikmati Lidah Buaya Di Tugu Pontianak

MENIKMATI LIDAH BUAYA DI TUGU KHATULISTIWA

 

Penerbangan rombongan Jejak Bahasa dari Banjamasin ke Pontianak melalui Jakarta lewat satu jam.

Maka acara meraikan anggota rombongan sepuluh orang Jejak Bahasa oleh Konsul Malaysia di Puntianak, Ismail Haji Abdullah tertunda satu jam juga.

Hujan renyai-renyai ketika rombongan sampai di kediamannya, kira-kira setengah jam perjalanan dari lapangan terbang Pontianak.

Datuk Patinggi Mawardi …………., Budayawan dan penghubung kami, selama Puntianak yang menyambut rombongan di lapangan terbang membawa kami langsung kerumah Konsul, kita sudah lambat.

Konsul Ismail, berasal dari Sarawak dan beristerikan orang Melaka.  Sudah hampir tujuh tahun Ismail bertugas sebagai Konsul di Pontianak sehingga ibu kota ……..Kalimantan Barat itu sudah dianggap kampung keduanya.

Kemesraan Ismail dan keluarga serta pegawai-pegawai konsulat membuatkan anggota rombongan seperti berada di rumah sendiri.

Jamuan ringan berupa juadah kuih-muih dan ramah-tamah pegawai dan isteri masing-masing menghilangkan kerinduan anggota rombongan terhadap tanah air setelah hampir dua minggu berada di tanah seberang.

Rombongan Jejak Bahasa diiringi enam orang tempatan yang terdiri daripada Pegawai Negeri dari pelbagai jabatan.

Mawardi membisikkan kepada kami bahawa pengiring-pengiring itu diperlukan selama berada di Pontianak untuk menjadi keselamatan anggota rombongan.

Peristiwa pergaduhan Melayu dengan Madura dan kejadian pejabat Konsulat dilempar batu oleh perusuh  beberapa ketika dahulu menyebabkan rombangan perlu dilindungi.  Ada yang seram sejuk mendengar bisikan Mawardi.

Namun katanya untuk menyedapkan hatinya, tidak ada apa-apa yang perlu dibimbangkan.  Semuanya sudah tenang sekarang.

Malam itu juga ada acara untuk rombongan.  Sekumpulan penari dan penyanyi telah didatangkan khas dari Sambas untuk memulakan acara penggambaran.  Mawardi telah meminda rancangan Jejak Bahasa untuk membatalkan rombongan mengunjungi Sambas atas sebab-sebab keselamatan.

Sebagai ganti kumpulan tarian dan keluarga yang akan diwawancara didatangkan dari daerah pendalaman yang rata-rata keturunan Melayu itu ke Pontianak.

Sebenarnya persembahan tarian dan nyanyian dari kumpulan Sambas itu bertepatan dengan upacara pelantikan Pengerusi Cabang Pemuda Adat Rombongan Melayu Bersatu.

Upacara disampaikan oleh Walikota Pontianak, Doktor Haji Bahri Abdulrahman.

Melihat Walikota dan Mawardi serta para jemputan tempatan berpakaian baju Melayu cekak musang terasa bagaikan berada dalam majlis keraian di Malaysia sahaja.  Dan ketika merasmikan majlis, Walikota berucap dalam bahasa Melayu dialek Riau yang bercampur pelat Bugis.

Pertuturan Walikota mirip orang Tanjung Pinang atau Pulau Penyengat.  Pun kerana Pontianak dengan kedua-dua tempat di Riau kepulauan itu tidaklah begitu jauh.

Kata Mawardi, di Pontianak orang Melayu bercakap ikut Riau tapi di Sambas Melayu bercakap ikut dialek orang Sarawak.  Satu lagi Melayu ……………….yang itu banyak loghat Bugisnya.

Esoknya Jejak Bahasa mengabadikan Kota Pontianak melalui rakaman lensanya.

Sungai Kapuas dan Sungai Landak bagaikan membelah dua kota berpandukan sejuta orang.  Persimpangan Sungai Landak Sungai Kapuas begitu sibuk dengan lalu-lintas kapal dan motorbotnya.  Tidak kurang sibuknya ialah feri yang sentiasa hilir mudik saban waktu.

Beberapa buah kapal besar berlabuh di tengah-tengah sungai memunggah muatan.  Difahamkan Sungai Kapuas adalah salah satu sungai terpanjang dan terdalam diseluruh Indonesia.

Yang menarik tentang sungai ini ialah banyaknya jumlah bot Bandung yang berfungsi sebagai tempat tinggal dan pusat menjual barang keperluan.

_____________________________________________________________________

Di sepanjang sungai terdapat meriam besar yang diperbuat daripada kayu keras dan disusun secara berkelompok. Di setiap kelompok tersusun enam pucuk meriam yang dicat berwarna-warni.

_____________________________________________________________________

 

Rombongan dibawa mudik menuju ke hulu di Sungai Kapuas dengan menaiki feri khas.  Pemilik feri, Ilik Tursantu atau nama asalnya Tun Sung Ting yang menjadi pemandu rombongan memberi taklimat sepanjang pelayaran.  Ilik atau lebih suka dipanggil Ating sahaja pandai berjenaka dan setiap kali dia bicara ada sahaja kata-katanya yang membuatkan orang ketawa.

Misalnya, Ating menjolokkan tempat-tempat di sepanjang sungai yang dilalui dengan nama-nama kota masyhur di dunia.  Katanya, kita tak perlu pergi ke Laos Vegas, ke pasar terapung Bangkok, ke kampung Air Brunai atau Venice. Semuanya bisa kita kunjungi di Sungai Kapuas ini .

Maksud Ating ialah ada kawasan perumahan di persisir Sungai Kapuas yang dilengkapi dengan kemudahan seperti pasar terapung di Bangkok.

Ada juga tempat yang diberi kemudahan seperti kampung air di Brunai

Begitu juga dengan tempat yang keadaannya mirip kota Las Vegas di waktu malam.  Terang bergemerlangan bermandikan cahaya.

Dan ini Kota Venice yang sedang kita lalu, katanya ketika feri meluncur berdekatan dengan kawasan perumahan yang dipenuhi dengan sungai-sungai kecil menuju ke pendalaman.

Di sepanjang sungai terdapat meriam besar yang diperbuat daripada kayu keras dan disusun secara berkelompok.  Di setiap kelompok tersusun enam pucuk meriam yang dicat berwarna-warni.

Meriam ini dibunyikan setiap menjelang lebaran atau bulan puasa dengan menggunakan karbaid.  Meriam ini ditempatkan di kedua-dua tebing sungai secara berdepan.

Keadaan tak ubah seperti orang sedang bersiap-siap untuk berperang.  Menjelang lebaran meriam ini akan dipasang dan saling berlawan dentuman.

Menurut Ating kadang-kadang meriam-meriam ini dibunyikan sehingga menjelang subuh.

Dan setiap kali Ating bicara maka dia akan menyelitkan perkataan InsyaAllah, Alhamdulillah, dan Assalamualaikum degan fasihnya.

Ating orang islam? Tanya salah seorang anggota Jejak Bahasa.

Ating ketawa, tidak, Tapi saya bercampur banyak dengan orang muslim dan kami sentiasa ngomong intim begitu, katanya.  Tanpa Sungai Kapuas dan Sungai Landak, tidak akan wujud Kota Pontianak.

Begitulah kira-kira kata salah seorang pemandu yang mengiringi rombongan.

Masjid Jamek yang terletak di tepi Sungai Kapuas berbentuk seperti masjid negeri di Melaka.  Ada unsur kecintaan dalam arkiteknya.

Inilah Masjid Sultan yang menjadi lambang sebuah Kerajaan Islam Puntianak.  Beberapa ratus meter dari masjid tersergam Istana Kadariah, yang didirikan oleh Sultan Sharif Osman Alkadri pada tahun 1845.

Di depan istana didirikan sebuah tugu untuk memperingati 40 tahun bertakhtanya Sultan Sharif/Mohamad Alkadri (1895-1935).

Puntianak kota bersinar.  Sepanduk ini terdapat di mana-mana di seluruh bandar ini.

Apakah Pontianak sentiasa bersinar?

Saya tanyakan kepada salah seorang Pegawai Konsulat Malaysia pada jamuan makan malam perpisahan sehari sebelum rombongan berlepas ke Jakarta untuk penggambaran seterusnya.

Dia ketawa.  Katanya, kalau you perhatikan betul-betul you akan tahu bahawa bersinar itu adalah kependekan daripada bersih, indah, nyaman, aman dan ramah.  Bersih?  Memang Pontianak relatif bersih berbanding Banjamasin, Indah?

Sungguh indah terutama ketika hilir mudik di Sungai Kapuas atau Sungai Landak dengan deretan bangunan lama dan tradisional Melayu memagari tebing sungai yang tingginya tidak sampai tiga kaki dari paras air sungai.

Nyaman?

Benar-benar nyaman terutama melihat keindahan sungai di waktu petang dari bangunan tinggi.  Juga ketika bersiar di sepanjang tebingnya.  Aman? Nanti di hulu.

Sebabnya kami diminta tidak keluar malam demi keselamatan.  Pun pada hari keempat di Pontianak terjadi sedikit pergaduhan antara seorang polis dengan orang madura yang mengakibatkan kematian.

Maka untuk seketika keadaan aman Pontianak masih boleh dipertikaikan.

Ramah? Sungguh ramah orangnya terutama para pedagang di pasar terapung.

Pontianak nama aneh sebuah kota.  Menurut Mawardi ada cerita di sebalik nama itu.

Dan banyak pula versi.  Paling sedikit tiga.Versi pertama yang dianggap rasmi ialah peristiwa Pengiran Sharif Abdulrahman menemukan sebuah pulau di tengah sungai yang kemudian dinamakan Pulau Batu Layang.

Disebabkan hari sudah malam, Pengiran dan pengikutnya berhenti di hadapan pulau itu..  Menurut ceritanya, Pengiran dan pengikutnya diganggu oleh hantu yang mendiami pulau itu.

Esoknya Pengiran tidak meneruskan perjalanan dan melihat keadaan sekeliling.  Pada malamnya mereka diganggu lagi.

Maka disepakati untuk mengusir hantu yang mengganggu, Meriam ditembak.  Dan akhirnya Pengiran memutuskan untuk bermukim di tempat itu dan diberi nama Puntianak.

Versi kedua ialah gangguan itu datangnya dari perompak dan lanun yang menguasai Sungai Kapuas dan Sungai Landak.

Mereka menjadikan simpang kedua-dua sungai itu tempat persembunyian dan akan menyerang kapal dan perahu yang hilir mudik.  Lanun yang jahat ini adalah Pontianak yang dimaksudkan.

Versi ketiga ada kaitannya dengan orang daik.  Pontianak adalah kependekan daripada dua perkataan ponti dan anak.  Ponti dalam bahasa daik bererti buaian.

Maka Pontianak bererti buaian anak.  Terserahlah kepada anda untuk menerima versi yang mana satu, kata Mawardi.

Apa pun jua Puntianak masyhur dengan tugu khat ………. tugu ini terletak di tebing sebelah timur Sungai Kapuas, di pinggir jalan utama menuju Banjamasin.  Berdiri pada pukul 12.00 tengah hari di tugu ini satu hari di bulan Mac dan bulan September nescaya tidak ada bayang kerana matahari betul-betul di atas kepala.

Tugu ini didirikan pada tahun 1928. Pendirinya ialah satu rombongan antarabangsa yang dipimpin oleh ahli geografi bangsa Belanda.  Rombongan ini datang untuk menentukan titik garis ………………… di Kota Pontianak.

Dan sebelum ke Tugu ada baiknya berhenti sejenak di warung pinggir jalan yang menjual jus lidah buaya.

Jus ini diperbuat daripada daun lidah buaya yang biasanya digunakan untuk membuat ramuan kecantikan.  Di Pontianak daun lidah buaya lebih banyak digunakan untuk membuat jus minuman yang rasanya macam air bali.

Pontianak, 2 Februari 2001

Be the first to start a conversation

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: