A.F.Yassin: Dunia Melayu Tempang?

Map of Malaysia with Malacca highlighted

Image via Wikipedia

Melihat Dunia Melayu Yang Tempang

Bagaikan ada sesuatu yang kurang enak dalam Persidangan Dunia Melayu yang ketiga di PWTC Kuala Lumpur baru-baru ini. Kata seorang peserta, “Saya terima beg seminar pada hari pendaftaran tapi kerta kerja tak lengkap. Berbeza sekali dengan apa yang saya alami semasa menghadiri Pertemuan Sasterawan Nusantara di Kayu Tanam, Sumatera Barat atau di Johor Bahru dahulu. Kertas kerja yang kami terima lengkap, malah sudah dalam bentuk buku jadi.”

Di Melaka pada Konvensyen Dunia Melayu, Dunia Islam berikutnya peserta yang sama mengeluh tentang kertas kerja juga. Katanya, “Beg seminar kosong. Kertas kerja terpaksa diambil setiap hari dari meja panitia. Dengar cerita lain pula. Kata dia orang kertas kerja sudah siap cuma ia diberi pada hari pembentangan. Ini apa punya cerita daa!”

Itu baru kertas kerja. Lain pula hanya tentang penginapan peserta. Di Kuala Lumpur semua peserta seminar menginap di hotel mewah bersebelahan dengan PWTC. Tamu penganjur, seperti kumpulan seni dari Madagaskar dan Tonga ditempatkan di hotel yang alhamdulillah boleh tahan lagi, walaupun “sikit bawah” dari segi bintangnya berbanding hotel penginapan peserta seminar. Di Melaka peserta ditempatkan di hotel mewah tempat konvensyen berlangsung, termasuk tetamu penting dari negara jiran, Tetamu gabungan persatuan penulis nasional (Gapena) yang menjadi penganjur bersama, ditempatkan di sebuah hotel “RM45 semalam” di depan Balai Polis di Hujung Pasir. Menariknya ada seorang penjual buku, juga mendakwa dirinya tamu Gapena, bernasib baik dapat tinggal di hotel tempat persidangan. Katanya dia menggantikan tamu yang tidak dapat hadir di saat akhir.

Itu cerita tentang beg, kertas kerja dan penginapan. Tidak penting sebenarnya berbanding tujuan ke seminar untuk mendengar pandangan tokoh-tokoh pembentang makalah. Maklum, tokoh-tokoh itu didatangkan dari seluruh dunia. Melaka sahaja mengundang tokoh dari 27 negara termasuk empat orang gabenor dari Indonesia. Berbobot semuanya. Di Kuala Lumpur negara yang dijemput menghantar wakil tidaklah sebanyak yang di Melaka. Barangkali Kuala Lumpur mahu membataskan jemputan kepada negara yang di kalangan rakyatnya masih punya darah Melayu mengalir dalam badannya, termasuk dari Afrika Selatan, Madagaskar dan Sri Lanka.

Pembentang makalah baik di Kuala Lumpur mahupun di Melaka terdiri daripada tokoh-tokoh yang sama, seperti Tengku Nasaruddin Effendy dari Riau, Safrullah Sanre dari Makassar, Zounie Fallil dari Sri Lanka (yang mengaku dirinya Melayu Sri Lanka) dan Muhammad Taib Ranaivoson dari Madagaskar. Oleh kerana tema pertemuan di kedua-dua persidangan adalah dunia Melayu maka kebanyakan kertas kerja seperti mengulangi apa yang dibentangkan sebelumnya. Yang dibentangkan di Kuala Lumpur diulangi semula di Melaka dengan pendekatan yang sedikit berbeza. Di Melaka pendekatan lebih menumpukan kepada penglibatan belia. Barangkali pendekatan ini dikaitkan dengan pengalaman kegiatan ketua menterinya, Dato’ Seri Mohd Ali Mohd Rustam dalam pergerakan belia.

Makanya pada hari pembukaan dan penutupan rasmi konvensyen Melaka, lebih tiga perempat daripada jumlah peserta yang hadir terdiri daripada kaum belia. Muda-muda dan comel-comel lengkap berpakaian seragam. Keadaan berlainan di Kuala Lumpur di mana kebanyakan peserta terdiri daripada  tokoh-tokoh dalam berbagai bidang dari dalam dan luar negeri. Malah turut serta selebriti dalam bidangnya masing-masing, seperti Azalina Mohd Said dari Puteri UMNO dan Erma Fatima, orang filem yang juga exco Puteri UMNO.

Sekurang-kurangnya tiga bekas menteri turut bersama di persidangan Kuala Lumpur, iaitu Tan Sri Abdul Samad Idris, bekas menteri kebudayaan, Tan Sri Aishah Ghani bekas Menteri Kebajikan Am dan Tan Sri Mohammad Mohd Taib, bekas Menteri Besar Selangor. Seorang menteri Melayu, Sidek Saniff, dari Singapura turut hadir sebagai peserta dan pembentang makalah. Seorang ahli jawatankuasa penganjur gembira dengan kualiti peserta yang hadir, malah sepanjang tiga hari persidangan jumlah yang hadir tidak surut-surut. Ada dua sesi berjalan serentak dan dewan sentiasa penuh. “Paling mereka terus berminat mengikuti setiap sesi,” katanya. Menurut seorang peserta, memang pun dia berminat untuk hadir setiap sesi kerana seperti katanyam, “Kita datang jauh-jauh dan membayar untuk ikut serta. Bukannya percuma.”

Di Melaka lain lagi ceritanya. Kehadiran peserta dalam sesi perbincangan memperlihatkan skala  turun naik. Tetapi sekali sesi, jumlah yang hadir tidak  sampai pun 50 orang. Kadang-kadang terasa seperti pemakalah-pemakalah membentangkan kertasnya dalam dewan yang hampir kosong. Apapun jua mesej persidangan di Melaka lebih terarah. Ada wawasan dalam mesej. Penganjur utamanya Institut Kajian Sejarah dan Patriotisme Malaysia (IKSEP) mahu mendekatkan generasi belia kepada masalah bangsanya, dan memahami jaiti dirinya. Belia adalah generasi penerus dalam memperkasa jati diri. Bagi Iksep, ini amat penting kerana umumnya pada hari ini kaum belia begitu goyah dalam mempertahankan kepribadian dan jaiti diri Melayu. Hal ini diperkuat oleh hujah Tengku Nasaruddin Effendy (Pak Tenas), tokoh budaya dari Riau dalam kertas kerjanya yang bertajuk “Jati Diri Belia Dalam Tamadun Melayu.”

Pak Tenas bimbang jati diri di kalangan belia Melayu hari ini “begitu goyah”. Baginya terdapat 25 sifat yang dikaitkan dengan jati diri dan kesemua sifat ini perlu dihayati semula oleh anak-anak muda hari ini agar “Tak Melayu hilang di bumi.” Gabenor Riau yang turut hadir, Salleh Djasit, SH mengakui pentingnya peranan belia yang menghayati jaiti diri keMelayuannya. Katanya, “Para belia Melayu sendirilah pada saatnya akan menentukan tercapai atau tidaknya cita-cita dan wawasan bangsanya. Elok padi, berisi buahnya, elok negeri berisi belianya. Tegak rumah kerana tiang, tegak bangsa kerana belia.”

Betapa tepatnya pandangan dua tokoh dari Riau ini tercermin dalam “Deklarasi Melaka” yang diikrarkan oleh Prof. Madya Dato’Dr Latiff Bakar, Pengerusi Jawatankuasa Kecil Resolusi pada majlis penutup. Ikrarnya, antara lain, “Bahawa kami belia dunia Melayu dunia Islam sepakat melaksanakan nilai-nilai luhur budaya Melayu dan islam, di seluruh rumpun Melayu, dalam segala aspek kegiatan. Bahawa kami …..berjuang secara optimum dan berfterusan mengembangkan bahasa dan budaya Melayu dan Islam kepada bangsa Melayu dan Islam. Bahawa kami… akan membuktikan sokongan penuh kepada semua pihak yang berjuang mewujudkan belia dunia Melayu dan dunia Islam yang berjaya sepanjang masa dan bahasa kami …akan selalu meningkatkan sumber daya manusia yang berkualiti dan pembangunan ekonomi bangsa Melayu melalui kerjasama yang ampuh dan saliong menguntungkan bagi dunia Melayu dunia Islam yang berjaya sepanjang masa.”

Melalui ikrar itu, belia akan membentuk satu jawatankuasa kerja  yang akan diletakkan di bawah sekretariat dunia Melayu dunia Islam yang berpusat di Melaka. Maknanya jawatankuasa kerja ini akan melakar satu “blueprint” untuk melaksanakan apa yang diikrarkan. Sekretariat Dunia Melayu Dunia Islam akan memantaunya. Ini satu wawasan besar yang dipersetujui oleh 27 perwakilan yang bersidang di Melaka itu. Dengan deklarasi Melaka ini maka kini sudah terbentuk dua sekretariat dunia Melayu, satu yang di Melaka ini dan satu yang beribu pejabat di Rumah Gapena, iaitu Sekretariat Dunia Melayu dengan setiausaha sekretariat Tan Sri Ismail Hussain, Ketua I Gapena. Diperkirakan Sekretariat Dunia Melayu Dunia Islam di Melaka itu akan dipimpin oleh Latiff Bakar yang juga Ketua II Gapena. Secara tidak langsung kedua-dua sekretariat dunia Melayu ini akan dikuasai langsung oleh orang nombor satu dan nombor dua Gapena.

Akan terbentang satu senario kegiatan dunia Melayu yang prakarsai Gapena, sebuah organisasi bukan kerajaan (NGO) yang seluruh tenaganya terdiri dari kalangan sukarelawan. Barangkali Melaka akan muncul sebagai negeri katalis yang  meletakkan belia sebagai sayap generasi penerus kepada kelangsungan gagasan Dunia Melayu. Manakala sekretariat Dunia Melayu di Kuala Lumpur akan tetap kekal sebagai badan induk. Dengan Johor berperanan memperkasa kesenian Melayu antarabangsa, maka bukan tidak mungkin Kuala lumpur, Melaka dan Johor akan menjadi tiga serangkai yang saling cuba “memartabatkan pembangunan dunia Melayu secara holistik” dengan Melaka diharapkan mempelopori proses regenerasi  di kalangan belia. Setakat ini kelihatannya hanya tiga wilayah ini yang bergiat rancak melalui kekuatan kesukarelawanannya.

Yang deperlukan sekarang barangkali menyelaraskan kegiatan dan cara kegiatan itu dilaksanakan, baik yang dianggap remeh dan enteng mahupun yang lebih sulit dan kompleks. Misalnya dalam sebaran resolusi dan ikrar di akhir persidangan. Ternyata Melaka lebih efisien kerana sejam sebelum resolusi diikrarkan, salinan-salinannya sudah diedarkan kepada semua peserta. Ini berbeza dengan persidangan di Kuala Lumpur. Seorang ahli jawatankuasa malah berjanji akan mengedarkan kemudian, walaupun persidangan sudah masuk “masa kecederaan”.

Pada hal resolusi Kuala Lumpur ditunggu-tunggu peserta mengingatkan pandangan-pandangan bernas daripada tokoh-tokoh pembentang. Peserta ingin tahu sekiranya ada anjakan daripada resolusi terdahulu kerana persidangan ini merupakan kali ketiga dilangsungkan. Tokoh-tokoh yang memberikan pandangan merupakan ahli dalam pelbagai bidang, tidak terkecuali politik. Menteri Singapura Sidek Saniff, Dr. kassim Ahmad, Tan Sri Awang Had Salleh, Prof. Ahmad Johari Moain,  Azalina Mohd Said dari dalam negeri. Kemudian ada Tengku Luckman Sinar SH, Prof. Samin Siregar,  Tengku Nasaruddin Effendy  dari Indonesia dan beberapa tokoh lain dari Melayu diaspora. Peserta ingin tahu bagaimana penganjur mengadunkan keperluan Melayu diaspora yang menekankan bantuan kerjasama dari Kuala Lumpur dengan keperluan Melayu induk, terutama di Malaysia, untuk sentiasa berwaspada terhadap ancaman globalisasi yang menurut Kassim “hanya menguntungkan Barat dan patut sangat ditentang.”

Resolusi akan menjadi semakin menarik apabila keperluan-keperluan politik, sosial, pendidikan dan ekonomi  diadunkan dalam membentuk satu wawasan yang komprehensif demi survival orang Melayu sejagat. Keluh seorang peserta Persidangan Melayu Sedunia 2001 itu, “Entahlah, saya tahu apakah ini boleh dilaksanakan. Soalnya masih banyak yang remeh-remeh belum dapat diatasi dengan baik. Nampaknya cara tidak begitu penting, Yang dipedulikan tujuan akhirnya sahaja, iaitu mengadakan persidangan.” Tidak pasti sama ada Ismail Hussain yang hampir setiap pagi minum teh tarik bersendirian di restoran Riverside sepanjang persidangan sedang memikirkan hal-hal yang remeh ini. (Modified on 19 October 2002).

Be the first to start a conversation

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: