Kota Kembang Suku Abad Kemudian

KOTA BANDUNG SUKU ABAD KEMUDIAN

 

Terfikir juga, apakah selamat untuk ke Indonesia ketika ini. Sebabnya banyak sangat kejadian yang membuatkan kita tidak senang mengunjungi negara tetangga itu. Maklum ada saja peristiwa letupan bom dan para mahasiswa berdemonstrasi, terutama di Jakarta. Terakhir letupan bom di daerah Jalan Sudirman yang merosakkan bahagian tempat letak kereta Bangunan Bursa Saham Jakarta. Kemudian ada pula unjuk rasa para mahasiswa yang pro dan anti Soeharto.

 

Namun oleh kerana undangan ini datangnya dari Universiti Padjadjaran di Bandung sempena perayaan 40 tahun Fakulti Komunikasinya maka saya tidak dapat menolaknya. Saya pun ke Jakarta dan Bandung Jumaat 21 September lalu. Nyatanya Jakarta dan Bandung relatif aman. Daerah rawan di mana berlangsung pelbagai kejadian demonstrasi dihindarkan. Malah tempat penginapan semalam di Jakarta, iaitu di Taman Rempoa Indah, yang terletak di kawasan selatan kota Jakarta, kehidupan seperti biasa-biasa sahaja. Seolah-olah warga daerah itu tidak tahu apa-apa tentang  keruusuhan itu.

 

Bekas ketua Bahagian Berita TVRI, Drs Yazirwan Uyon dalam satu pertemuan meyakinkan saya bahawa Jakarta aman dikunjungi wisatawan dari negera luar. “Kan tahun ini tahun melawat ASEAN. Pemerintah kami mestinya bertekad untuk menjadikan Jakarta kota aman buat pengunjung,” katanya. Di Bandung, suasana lebih menenangkan. Beberapa mahasiswa yang ditemui tidak satu pun yang bercakap tentang rusuhan dan demonstrasi. “Cukuplah. Kami sudah mulai mual dengan gara-gara itu.Kami mahu kembali kuliah. Terserah pemerintah yang baru membela nasibkami sekarang. Sejak rejim Order Baru jatuh, kami masih menunggu tingkat hidup kami dinaikkan,” kata seorang mahasiswa Universitas Padjadjaran, jurusan komunikasi.

 

Kota Bandung yang menjadi kampung sementara saya 24 tahun dahulu tidak banyak berubah. Ketenangan daerah Dago di bahagian utara tetap seperti dahulu. Bangunan kiri kanan jalan bak dulu juga, tidak banyak berubah. Cuma yang berubah keadaan suhunya. Suka abad lalu masih kelihatan kabus pagi menyelimuti Kota Bandung, jumlah kenderaan belum begitu banyak. Cuaca dingin masih menyegarkan, walaupun matahari tegak di atas kepala. Jalan-jalan di bandar dan di kawasan kampus Institiut Teknologi Bandung (ITB) dan Universitas Padjadjaran ( UNPAD) daerah masjid Salman dan Dipati Ukur amat menyamankan.

 

Itu 24 tahun dulu. Sekarang seperti kata pensyarah Wawan Wirawan, “Panasnya tinggi sekali, Pak. Apalagi asap mobilnya tidak keruan. Pukul 6.00 pagi sahaja kami sudah keringatan. Sudah makin semrawut saja Pak.” Bandung merayakan hari ulangtahunnya yang ke-190 pada 25 September lalu. Memang ada usaha untuk menjadi Kota Bandung kota perkhidmatan, namun kata ramai penduduknya, “ia cuma slogan yang belum dapat dilaksanakan. Slogan yang digembar-gemburkan ditulis dalam bahasa campuran Sunda dan Indoensia dan berbunyi: Meningkatkan peranan Kota bandung sebagai kota jasa menuju terwujudnya kota yang genah merenah tumaninah. Kata Sunda genah bererti nyaman, merenah bererti tenteram dan tumaninah bererti tertib. Bagaimanapun sampai saat ini belum kelihatan wujudnya suasana tertib terutama keadaan lalulintasnya. Dan keadaan suhunya tidak senyaman dulu. “Tenteram ya tenteram,” kata Wawan.

 

Kota Bandung mulai didiami pada 1810. Kini jumlah penduduknya 2.5 juta orang. Lebih besar berbanding Kuala Lumpur. Ia ibukota Negeri (Propinsi) Jawa Barat yang berpenduduk 40 juta orang. Bangsanya Sunda bukan Jawa seperti di Jawa Tengah dan Jawa Timur. Bahasanya Sunda, jauh berbeza dengan bahasa Jawa. Kota Bandung ini terkenal dengan Persidangan Asia-Afrika yang diadakan di Gedung Merdeka yang terletak di tengah-tengah kota berdekatan dengan daerah alun-alun  (seperti dataran merdeka di Kuala Lumpur). Bandung merupakan kota besar yang terdekat dengan Jakarta.

 

Saban hujung minggu ribuan warga Jakarta akan membanjiri Bandung untuk beristirehat kerana Bandung memang terkenal dengan kota peranginan. Maka tidak hairan jika jalan menuju Bandung penuh sesak dengan kenderaan. Perjalanan sejauh 180 km dari Jakarta ke kota peranginan ini mengambil masa enam jam di hujung minggu, berbanding tiga jam setengah pada hari biasa. Daerah Lembang, Sari Ater (Ciater) menjadi tempat menarik untuk warga kota melepaskan lelah setelah seminggu bekerja di Jakarta.

 

Walikota Bandung Kolonel A. Tarmana sendiri ingin menjadikan Kota Bandung sebuah kota perkhidmatan dan juga kota satelit kepada ibukota Indonesia, Jakarta. Tarmana melihat kedudukan Bandung yang amat strategis, terutma untuk menjadi kota satelit Jakarta. Namun pengamat kota Bandung menilai keinginan Tarmana itu tidak diikuti oleh rumusan yang jelas menganai peranan kota perkhidmatan yang dimaksudkan. Sedangkan keinginan walikota itu mencakup pelbagai bidang, iaitu ekonomi, pendidikan, sosial dan pelancongan. “Konsep kota perkhidmatan seperti yang diinginkan Walikota itu sangat muluk,” seorang mahasiswa UNPAD, “kerana saya lihat pemerintah daerah belum bersedia dari sudut infrastrukturnya.” Menurutnya lagi beban kota Bandung terlalu berat untuk menyelesaikan masalah infrastrukturnya. Katanya, “Lihat sahaja keadaan macet di jalanan. Kemudian ternyata arus mobilitas manusia dari berbagai penjuru semakin tidak menentu, terutama dari Jakarta.”

 

Jalan-jalan dalam bandar juga tidak dapat dikawal. Warga kota sukar untuk berjalan kerana banyaknya jumlah warung di tepi jalan. Tidak ada ruang buat mereka untuk berjalan-jalan. Kata Wawan, “Hak kami sebagai pejalan kaki untuk menikmati kenyamanan berjalan dirampas oleh pedagang kaki lima. Belum lagi kian menyempitnya ruang jalan untuk parkir kenderaan. Bagaimana bisa Bandung menjadi kota jasa (perkhidmatan) kalau orang-orang harus menghabiskan waktu begitu lama di jalan lantaran terperangkap macet.”

 

Ternyata jalan-jalan yang ada di bandar keempat besarnya di Indonesia, selepas Jakarta, Surabaya dan Medan itu tidak dapat mengimbangi jumlah kenderaan yang lalu lintas. Pusat Penelitian dan pengembangan Wilayah Kota Institiut Teknologi Bandung membuat kajian pada tahun 1999 tentang lalulintas ini. Menurut kajian itu, panjang jalan di Bandung pada tahun itu ialah 904, 238 km. Jumlah ini hanya 2.7% daripada keluasan Kota Bandung yang berjumlah 16,730 hektar. Sebagai kota perkhidmatan, sepatutnya panjang jalan antara 25 hingga 30% seperti halnya di Tokyo atau Paris. Pertambahan jalan tidak seimbang dengan padatnya penduduk dan semakin bertambahnya jumlah kenderaan.

 

Tidak ramai yang optimis dengan keinginan walikota Bandung. Ahli Dewan Undangan Negeri (DPRD) Jawa Barat, Haji Maman Setiawan berkata jika pemerintah daerah tidak berani membuat perancangan yang matang dan menyeluruh maka tidak mungkin apa yang diinginkan walikota itu akan dapat diwujudkan dalam waktu terdekat ini. Katanya, “Walikota Tarmana harus bersungguh-sungguh merencanakan Bandung untuk peduli akan nasib kotanya yang kian semrawut. Itu kalau tak ingin visi kota jasa hanya sebatas slogan muluk.”

 

Demikianlah, Kota Bandung seperti sudah sampai ke tahap tertingginya untuk membangun. Keadaan sempang perenang lalu lintasnya bagaikan mencerminkan kemampuan para pentadbir kota itu yang amat terbatas. Misalnya untuk menuju ke Jatinangor di mana terletaknya universiti padjadjaran yang jauhnya kira-kira 20 km dari pusat kota, kita akan mengambil masa satu jam setengah dengan kenderaan.

 

Bagaimanapun warga kecil yang ingin ke sana ke mari di Bandung ibarat berada di syurga dunia. Mereka boleh saja bila-bila masa mendapatkan pelbagai jenis kemudahan pengangkutan yang dipanggil orang Bandung sebagai angkutan kota yang serba mampu. Ada ribuan angkutan umum yang memberi khidmat bila-bila sahaja dan di mana sahaja. Cuma awas bagi yang memandu kenderaan, kerana bila-bila masa sahaja dan di mana sahaja kenderaan angkutan umum ini akan berhenti dengan tiba-tiba di depan kita tanpa sebarang isyarat. Bagi pemandu angkutan umum seperti bas dan van ini yang lebih penting merebut penumpang daripada keselamatan penumpang yang telah sedia ada di dalam kenderaan dan keselamatan pemandu kenderaan di belakangnya.

 

Keadaan kehidupan malamnya tidak banyak berubah seperti dulu. Walaupun keadaan jalan mulai sepi selepas pukul sepuluh malam, tetapi bunyi hingar-bingar paluan dan petikan alat muzik memenuhi ruang hiburan di tempat-tempat tertentu, terutama di hotel-hotel. Masih ada banci berkeliaran di sepanjang jalan kereta api yang membelah kota. Nun jauh di atas bukit Dago, ke utara kota ada taman “Dago Teahouse” yang memikat pengunjung untuk menikmati panorama Kota Bandung  di waktu malam. Kata Drs Soleh Sumirat, Dekan Fakulti Ilmu Komunikasi Universiti Padjdjaran, “Bagaimanapun banyak yang tidak mempedulikan keindahan panorama itu kerana asyik ngobrol atau asyik, yang seperti mahunya anak-anak muda, saling memandang mata masing-masing kan lebih nikmat.Bapak bisa ngerti maksud saya.”

 

Apapun jua, Bandung sekali lagi digegarkan oleh gempa bumi  Ahad pagi, 24 September. Gegeran itu berlangsung selama 30 saat. Saya mengalami gegaran itu ketika masih berada di tempat tidur. Ketika peristiwa itu berlaku saya terasa seolah-olah dalam tilam saya ada sesuatu yang menjalar dari kiri ke kanan. Saya bingkas bangun dan lantai sahaja berderak seperti saya sedang berada dalam perahu. Melalui radio diperoleh maklumat bahawa pusat gempa itu berada kira-kira 15 kilometer di selatan Bandung dengan ukuran kekuatan 5.4 skala Richter.

Saya teringat kebimbangan sebelum ke Indonesia tentang rusuhan dan ledakan bom. Rupa-rupanya selama di Bandung bukan itu yang terjadi tetapi gempa yang berlaku dengan tiba-tiba. (Bandung, 25 September 2000).

 

Bandung

25 September 2000

 

 

 

 

 

3 Responses “Kota Kembang Suku Abad Kemudian” →
  1. amazing….and nice stuff.

    Reply
  2. Congrats on the new site! It is lookin’ lovely indeed! Selecting a name is always difficult, and I can’t imagine doing it a second time…but I think you made an excellent choice. (:

    Reply
  3. I guess I should fill something out while I’m here visiting. Thanks for putting up great stuff. It’s asking for a web site here while I’m posting this, so here’s one that I was just checking out. Take care.

    Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: